kawan dan lawan

Posted by sazali

Salam. Sebagai manusia kita memerlukan kawan. Sesetengah kita pandai berkawan dan ada juga kalangan kita tidak pandai berkawan. mengapa begitu? berikut adalah punca puncanya. 1) pandai berkawan kerana pandai menjaga hati kawan. Jika kawan itu suka memakan laksa penang, dia akan usahakan habis habisan mencari laksa penang untuk kawan yg sudah lama menghilangkan diri. Kedua dia amalkan sikap merendahkan diri. Contoh jika kawannya berkelulusan spm jer..tetapi suka bercakap besar ..dia tunggu dulu mendengar percakapan berskala besar itu. Bila dah berhenti bercakap.. kawan bijak itu akan menegur si mulut celupar itu dgn sopan dan lemah lembut. Ketiga, dia ikut angin kawan kawannya yg lain. Dlm sukan bolasepak, jika geng semua suka team Brazil ..dia akan sokong Brazil dan Nehmar jugak. Bila begitu semua org akan happy. Kita berkawan agak lama jugak dari muda sampai mati. Now kumpulan orang selalu hilang kawan. why? kerana faktor berikut 1) sombong. Suka makan ikan kembong. Orang sombong semua orang tak suka. Contoh dulu dia berkawan dgn kita sejak seń∑olah lagi. Bila dia dah jadi menantu menteri, rumah kita ..langsung dia tak mari. Jemputan khawin anak kita pun ..dia buat tak reti jer wal hal rumah dia dan rumah kita ..tak jauh mana pun. Begitu juga orang itu yg tiba tiba kaya. Semua kawan lama dilupakan dan ditolak ketepi. Why? Sebab di dunia ini , dia seorang je yg kaya. 2) suka tikam belakang kita. Dalam bahasa lain mengumpat itu dan ini. Semua hal kita ..tak bagus di sisinya. Dlm satu hadith ..org mengumpat diumpamakan ..dia makan daging mayat kawannya. Di akhirat esok..dia ditampilkan dgn muka yg kering ..dan bertulang. Busuk pulak tu. Ayuh kita jgn jadi begitu yer? 3) ada handphone asyik hilang jer..nombor kita. (Ketawa). Kalau kita caling calling ..dia tak angkat angkat pun. Esok bila jumpa di opis ..dia buat dont know jer. Gila bukan? nanti kalau kereta dia mampus kat mana ..kita jgn tolong dia. Biar padan mukanya. itu jerlah tulisanku ini. pandai pandailah kita berkawan. Jgn jadi kera sumbang. Wallahu aklam

0 comments:

Post a Comment